Apa Perbedaan Efek Rumah Kaca Pemanasan Global dan Perubahan Iklim? Simak Faktanya!

pemanasan global

Definisi pemanasan global dan perubahan iklim menurut ahli

Orang sering bingung dengan konsep pemanasan global dan perubahan iklim. Hal ini tidak membantu orang-orang untuk memahami konsepnya krena media perusahaan sering mengganti satu sama lain di TV, surat kabar, dan pelaporan di media sosial.

Hal tersebut agak bisa dimengerti karena konsep pemanasan global dan perubahan iklim memang banyak tumpang tindih. Padahal, ada hubungan sebab akibat di antara keduanya. Namun, ada beberapa perbedaan halus dan beberapa tidak terlalu halus antara pemanasan global dan perubahan iklim.

Fakta tentang pemanasan global dan perubahan iklim

Tahukah kamu? Selama paruh waktu kedua abad 20 dan awal abad 21, perubahan suhu permukaan bumi rata-rata dan permukaan laut serta tutupan salju belahan bumi utara mengalami peningkatan ekstrem.

Suhu permukaan rata-rata global meningkat dan permukaan laut naik. Selama periode yang sama, jumlah tutupan salju di belahan bumi utara menurun.

Kenaikan suhu global dari akibat pemanasan global dan perubahan iklim sejak 1880 hingga 2020 telah banyak diteliti. Suhu yang lebih tinggi dari normal ditunjukkan dengan warna merah dan suhu yang lebih rendah dari normal ditunjukkan dengan warna biru. Setiap frame mewakili anomali suhu global (perubahan) rata-rata selama lima tahun sebelum tahun tersebut.

Pemanasan global mengacu pada pemanasan jangka panjang di planet ini. Suhu global menunjukkan peningkatan yang terdokumentasi dengan baik sejak awal abad ke-20 dan terutama sejak akhir 1970-an.

Di seluruh dunia, sejak 1880 suhu permukaan rata-rata telah meningkat sekitar 1 °C (sekitar 2 °F), relatif terhadap garis dasar pertengahan abad ke-20 (tahun 1951-1980). Ini di atas sekitar tambahan pemanasan 0,15 °C dari antara tahun 1750 dan 1880.

Perubahan iklim mencakup pemanasan global, tetapi mengacu pada perubahan yang lebih luas yang terjadi pada bumi. Hal ini termasuk naiknya permukaan laut; gletser gunung menyusut; mempercepat pencairan es di Greenland, Antartika dan Arktik; dan pergeseran waktu mekarnya bunga atau tanaman.

Semua ini adalah konsekuensi dari pemanasan suhu permukaan bumi, terutama yang disebabkan oleh orang-orang yang menggunakan bahan bakar fosil dan mengeluarkan gas-gas yang memerangkap panas ke udara sehingga menyebabkan efek rumah kaca.

Efek rumah kaca

Sebetulnya gas rumah kaca adalah gas alami yang terdapat di atmosfer untuk melindungi bumi dari radiasi matahari. namun, akumulasi gas karbon dari pembakaran fosil menyebabkan efek rumah kaca. Efek rumah kaca terjadi akibat sinar matahari yang seharusnya bisa dipantulkan kembali menjadi terperangkap di permukaan bumi. Hal ini menyebabkan suhu permukaan bumi meningkat dan terjadilah efek rumah kaca.

Istilah pemanasan global dan perubahan iklim kadang-kadang digunakan secara bergantian, tetapi secara historis kedua konsep ini merujuk pada hal-hal yang sedikit berbeda.

Hal mungkin bisa kamu pahami dengan beberapa bencana alam yang kian terjadi di berbagai belahan dunia. Banjir, angin topan, tanah longsor. Atau mungkin beberapa kejadian baru di Indonesia, banjir di Kalimantan atau gempa di Sulawesi?

Beberapa orang mengaitkannya dengan terjadinya pemanasan global. Simak faktanya mengenai pemanasan global yang kamu harus tahu!

Pemanasan global adalah

Pemanasan global adalah istilah yang digunakan oleh para ilmuwan untuk mengartikan peningkatan suhu udara rata-rata permukaan bumi dalam jangka panjang.

Pemanasan global dapat merujuk secara khusus pada pemanasan semacam itu yang disebabkan oleh pengaruh peningkatan konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer.

Permukaan bumi mendapatkan sebagian besar panasnya dari energi terkait dengan sinar matahari yang mengenai permukaan planet pada siang hari. Pada malam hari sebagian besar energi ini dipancarkan kembali ke angkasa.

Gas rumah kaca (seperti karbon dioksida, metana, dinitrogen oksida, dan klorofluorokarbon [CFC]) menyerap radiasi infra merah (energi panas bersih) yang dipancarkan dari permukaan bumi dan memancarkannya kembali ke permukaan, sehingga berkontribusi pada efek rumah kaca.

Meskipun kenaikan gas rumah kaca baru-baru ini di atmosfer dapat dikatakan sebagai faktor utama yang memengaruhi pemanasan global.

Akan tetapi, ada faktor-faktor lain yang terlibat, seperti variasi orbit bumi, sudut sumbu planet, dan variasi keluaran energi Matahari. Namun demikian, karena konsentrasi gas rumah kaca yang lebih tinggi memungkinkan atmosfer bumi menahan lebih banyak panas yang biasanya akan lepas ke luar angkasa pada malam hari, suhu rata-rata bumi meningkat.

Perubahan iklim adalah

Perubahan iklim sedikit berbeda. Sebelum kita melihat perbedaan pemanasan global dan perubahan iklim, mungkin mengetahui apa itu perubahan iklim akan sedikit membantu kamu memahaminya.

Mengetahui perbedaan pemanasan global dan perubahan iklim akan berguna untuk memikirkan sedikit tentang iklim sehubungan dengan cuaca yang sering disalahartikan sebagai iklim.

Cuaca adalah sekumpulan kondisi atmosfer di suatu lokasi untuk jangka waktu terbatas, seperti sepanjang hari, malam, atau pada titik tertentu pada siang hari.

Di sisi lain, iklim adalah kondisi rata-rata atmosfer di suatu lokasi dalam kurun waktu yang lama, misalnya 30 tahun atau lebih. Jadi, perubahan iklim adalah perubahan jangka panjang dalam kondisi rata-rata atmosfer.

Manusia pasti berkontribusi terhadap perubahan iklim dengan menambahkan gas rumah kaca ke atmosfer, tetapi hanya sebagian dari gambaran yang mampu direpresentasikan.

Iklim bumi dapat berubah dari waktu ke waktu tidak hanya karena perubahan atmosfer tetapi juga karena interaksi antara atmosfer dan berbagai faktor geologi, kimia, biologi, dan geografis. Misalnya, iklim regional (serta iklim global bumi) dapat berubah sebagai respons terhadap periode berkelanjutan aktivitas vulkanik.

Banyak dari aktivitas perubahan iklim berkaitan dengan pergerakan lempeng tektonik bumi yang menggerakkan benua di seluruh permukaan planet. Selama ratusan ribu hingga jutaan tahun, benua bertabrakan dengan benua lain, mengubah jalur arus laut dan angin lokal. Hal ini memengaruhi pengangkutan panas dari daerah tropis ke kutub bumi.

Iklim global bumi juga telah berubah sebagai respons terhadap perubahan drastis dalam kimia atmosfer, terutama peningkatan konsentrasi oksigen miliaran tahun yang lalu ketika tumbuhan, ganggang, dan bentuk kehidupan lain yang mampu melakukan fotosintesis mulai menyebar ke seluruh planet.

Saat dunia terus memahami bagaimana aktivitas manusia memengaruhi iklim, efek nyata dari perubahan iklim yang disebabkan oleh pemanasan global — seperti mencairnya gletser dan lapisan es, naiknya permukaan laut, dan perubahan suhu musiman dan pola curah hujan— seharusnya menjadi fokus perhatian.

Dengan gangguan seperti itu, fakta menjadi semakin jelas, banyak ilmuwan membahasnya dalam hal perubahan iklim jangka panjang yang nyata daripada hanya berkomentar tentang suhu rata-rata bumi.

Konsekuensinya, perubahan iklim juga dapat merujuk pada hubungan sebab-akibat antara pemanasan global dan perubahan iklim. Artinya, ini bisa merujuk pada perubahan kondisi rata-rata atmosfer akibat pemanasan global.

Perbedaan antara pemanasan global dan perubahan iklim

Grafik perubahan iklim global

Pemanasan global dan perubahan iklim secara teknis mengacu pada dua hal yang berbeda. Pemanasan global berlaku untuk perubahan jangka panjang dari kenaikan suhu rata-rata global. Perubahan iklim adalah istilah yang lebih luas yang mencerminkan fakta bahwa emisis karbon berkontribusi penuh pada pemanasan global.

Polusi gas karbon dapat mengubah pola hujan dan salju serta meningkatkan risiko badai dan kekeringan yang hebat.

Pemanasan global dan perubahan iklim menurut para ahli

Bagi seorang ilmuwan, pemanasan global menggambarkan kenaikan suhu permukaan rata-rata yang kita lihat akibat emisi gas rumah kaca oleh manusia.

Meskipun pemanasan global tampaknya pertama kali muncul dalam editorial surat kabar tahun 1957. Istilah ini secara luas dikaitkan dengan makalah Wallace Broecker tahun 1975 yang berjudul “Climatic Change: Are We on the Brink of a Pronounced Global Warming?”

Istilah yang digunakan Broecker dalam makalahnya telah memutuskan teori-teori sebelumnya. Studi sebelumnya tentang dampak manusia terhadap iklim menyebutnya, “perubahan iklim yang tidak disengaja”. Hal ini karena banyak ilmuwan menerima bahwa aktivitas manusia dapat menyebabkan perubahan iklim, tetapi mereka tidak tahu perubahan itu mengarah pada akibat atau objek apa.

Emisi industri dari partikel kecil di udara yang disebut aerosol dapat menyebabkan pendinginan, sedangkan emisi gas rumah kaca akan menyebabkan pemanasan. Dan di pertengahan abad ke-20, para ilmuwan bertanya-tanya efek mana yang akan mendominasi.

Selama tahun 1970-an, hanya sedikit dari para ilmuwan yang yakin. Jadi, “perubahan iklim yang tidak disengaja,” meski masih membingungkan, telah menjadi gambaran akurat dari apa yang kita ketahui sekarang mengenai pemanasan global dan perubahan iklim.

Studi National Academy of Science pertama yang diterbitkan pada 1979, tentang dampak karbondioksida pada iklim, juga mengemukakan mengenai “perubahan iklim yang tidak disengaja”. Dalam laporan ini menyatakan: “Jika karbon dioksida terus meningkat, [kami] tidak menemukan alasan untuk meragukan bahwa perubahan iklim akan terjadi dan tidak ada alasan untuk percaya bahwa perubahan ini akan diabaikan.

Sebagai ganti “perubahan iklim yang tidak disengaja,” Charney, penulis dari pernyataan di atas, mengadopsi bahasa Broecker.

Ketika mengacu pada perubahan suhu permukaan bumi, Charney menyebutnya sebagai “pemanasan global“. Ketika membahas banyak perubahan lain yang akan disebabkan oleh peningkatan karbondioksida, Charney menyebutnya sebagai peristiwa “perubahan iklim“.

Pemanasan global (global warming) menjadi kosakata kamus (leksikon)

Selama akhir 1980-an, satu istilah telah dimasukkan dalam kosakata (leksikon) kamus bahasa internional. “Global warming” atau pemanasan global memiliki makna yang mencakup banyak jenis perubahan selain perubahan iklim. Istilah ini merefleksikan pemahaman bahwa perubahan iklim dapat menjadi bagian dari gambaran yang lebih besar.

Pemanasan global menjadi istilah populer yang mulai umum digunakan pada bulan Juni 1988 sejak ilmuwan NASA James E. Hansen berpidato di depan kongres tentang iklim yang secara khusus mengacu pada pemanasan global.

Dia berkata: “Pemanasan global telah mencapai tingkat sedemikian rupa sehingga kita dapat menganggap dengan tingkat keyakinan yang tinggi hubungan sebab dan akibat antara efek rumah kaca dan pemanasan yang diamati.”

Pidato Hansen diberitakan secara luas di media populer dan bisnis, dan setelah itu, penggunaan istilah “pemanasan global” meledak. “Perubahan global” tidak pernah mendapatkan daya tarik baik dalam literatur ilmiah maupun media populer.

Perubahan suhu itu sendiri bukanlah satu-satunya efek parah dari perubahan iklim. Perubahan pola curah hujan dan permukaan laut cenderung memiliki dampak yang jauh lebih besar daripada suhu yang lebih tinggi saja. Untuk alasan ini, penelitian ilmiah tentang perubahan iklim mencakup lebih dari sekadar perubahan suhu permukaan.

Penutup CTA

Angphotorion merupakan gerai pusat anggrek murah di Jember. Situs ini dibangun untuk mengusung Angphotorion Go Digital.

Situs berita Angphotorion mengusung visi agrikultur berbasis urban farming dan lingkungan. Misi utama angphotorion adalah menjelajahi dunia agribisnis yang memberikan dorongan untuk berwirausaha secara mandiri dan inovatif.

Gerakan utama bertujuan untuk mendobrak pandangan masyarakat akan stereotip profesi petani yang masih dianggap sebagai pekerjaan kasta ‘rendah’. Padahal, di era modern ini, pertanian dan agrikultur justru menjadi tantangan tersendiri untuk bisa tetap eksis di era pembangunan yang terus menggerus lahan dan lingkungan.

Basis utama angphotorion adalah dengan meneliti, menyampaikan informasi, serta memotivasi produk dan penggerak bisnis lokal untuk bisa ”go” internasional. Untuk itulah, misi kami selanjutnya adalah menopang dunia agribisnis dan beberapa hal terkait sehingga bisa secara utuh bersinergi membangun ketahanan pangan negeri.

Angphotorion juga memberikan wadah bagi UMKM lokal yang bergerak di bidang agribisnis, kultur jaringan anggrek, serta ekowisata untuk saling bermitra di bawah naungan mitra angphotorion yang telah tersebar di beberapa daerah di Indonesia. Kami juga memiliki misi untuk bisa bersama menjaga sinergisme dunia hijau menjadi lebih baik.

Angphotorion juga memberikan promosi gratis berupa review produk khusus bidang hidroponik, anggrek, serta produk kreatif untuk bisa saling bersaing secara sehat dan memberikan motivasi bagi setiap pelaku usaha untuk memajukan ide bisnis secara efisien dan kreatif.

Jika kamu menemukan masalah dalam merawat atau menanam anggrek, tetapi tidak ada satu pun indikator permasalahan yang dijumpai di tanaman, kamu bisa menghubungi kami secara langsung di halaman facebook kami: Angphotorion_Jember.

Atau kamu cukup menempel komentar di bawah ini dan nyalakan notifikasi untuk komen kamu atau subscribe blog angphotorion sehingga kamu akan menerima informasi lebih lanjut dari kami.

Jika kamu tertarik dan ingin memulai menanam anggrek, kamu bisa kunjungi katalog kami di #anggrek_angphot. Keuntungan yang bisa kamu dapatkan jika kamu bergabung dalam grub kami, kamu bisa bertanya secara langsung seputar anggrek, tips-trik menanam anggrek, atau beberapa hal masalah yang mungkin kamu jumpai saat menanam anggrek.

Kami membuka cabang budidaya anggrek. Saat ini kamu telah memiliki grosir budidaya anggrek di Jember, dan budidaya anggrek di Malang, serta Batu. Semoga ke depannya bisa menjangkau banyak mitra dan mengedukasi banyak orang

2 thoughts on “Apa Perbedaan Efek Rumah Kaca Pemanasan Global dan Perubahan Iklim? Simak Faktanya!”

Leave a Reply